Jika Anda adalah pemilik bisnis di Indonesia, atau ingin mendirikan sebuah perusahaan, memiliki pemahaman yang kuat tentang hak-hak Anda yang diberikan kepada Anda adalah penting. Pemerintah Indonesia memberikan hak-hak ini untuk membantu perkembangan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia Anda melalui peningkatan kepemilikan dan aktivitas perusahaan.

Pemilik bisnis di Indonesia harus menyadari hak-hak yang tersedia sehingga mereka dapat membela diri terhadap tindakan tidak adil atau ilegal yang dilakukan terhadap mereka atau perusahaan mereka. Namun, tidak semua pemilik bisnis di Indonesia benar-benar menyadari hak mereka sebagai individu dan bagaimana mereka dapat menggunakan hak mereka.

Apa Hak Pakai dan Kepemilikan Tanah Anda?

Di Indonesia, terdapat berbagai peraturan yang mengatur tentang penggunaan dan pemilikan tanah untuk alasan ekonomi berdasarkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960. Undang-undang ini mengatur secara spesifik tentang sewa guna tanah, hak guna bangunan, hak pertanian, dan hak guna tanah.

Setiap perusahaan atau kantor perwakilan Indonesia berhak untuk menyewa tanah orang lain. Ini akan dilakukan melalui kesepakatan yang telah diatur sebelumnya antara kedua pihak yang terlibat dalam leasing. Di Indonesia, pemilik usaha juga memiliki hak atas tanah.

Hak-hak ini berlaku bagi setiap warga negara Indonesia yang memiliki suatu usaha atau bekerja pada suatu perusahaan Indonesia. Pemilik bisnis asing, di sisi lain, harus menggunakan dokumen hak untuk membangun yang akan kedaluwarsa setelah jangka waktu tertentu.

Hak Budidaya di Indonesia

Hak budidaya berlaku bagi pemilik usaha yang bergerak di bidang industri pertanian. Hak-hak ini berlaku untuk jangka waktu 25 tahun dan dapat diperpanjang untuk 35 tahun lagi. Untuk mengajukan hak tersebut, pemohon harus terlebih dahulu mendaftar ke Badan Pertanahan Nasional (BPN).

Pemilik usaha dapat menggunakan hak budidaya untuk mendapatkan pinjaman. Hal ini dicapai dengan memberikan pemberi pinjaman sertifikat hak budidaya. Setiap perusahaan pertanian Indonesia atau warga negara Indonesia yang memilikinya dapat memiliki hak guna usaha untuk memanfaatkan tanah baik milik pemerintah maupun milik pribadi.

Corporate Secretarial checker

Hak Pemilik Usaha yang Menjadi Mitra Aktif di Indonesia

Di Indonesia, beberapa perusahaan dijalankan sebagai kemitraan. Mitra pasif dan mitra aktif sama-sama peserta dalam kemitraan, namun mitra aktif memiliki lebih banyak hak daripada mitra pasif.

1. Mitra Aktif

Terlibat dalam pengelolaan dan operasi bisnis dan berperan aktif dalam pengelolaan kemitraan. Mitra aktif berhak melakukan transaksi bisnis dengan pihak lain untuk kepentingan perusahaan.

2. Mitra pasif

Berinvestasi dalam operasi perusahaan dan tidak terlibat dalam operasi perusahaan sehari-hari

Kegiatan komersial tertentu memerlukan masukan dan dukungan dari sumber luar, hak istimewa ini sangat penting. Mitra aktif dapat menggunakan hak ini untuk meningkatkan interaksi bisnis mereka dengan sumber pihak ketiga untuk meningkatkan profitabilitas dan pendapatan kemitraan secara keseluruhan. Ini memudahkan bisnis untuk:

  • Dapatkan pinjaman
  • Meningkatkan kelangsungan rencana ekspansi bisnis di masa depan
  • Berikan kemitraan tingkat kredibilitas yang lebih tinggi

Hak Pemilik Usaha Yang Menjadi Pemegang Saham di Indonesia

Beberapa perusahaan di Indonesia mengizinkan pemilik perusahaan untuk juga memiliki saham di perusahaan tersebut. Dalam hal ini, pemilik bisnis berhak atas hak yang sama dengan pemegang saham perusahaan lainnya. Menghadiri rapat umum pemegang saham (RUPS) dan memberikan suara pada saat pengambilan suara dalam RUPS adalah salah satu hak istimewa tersebut. Hak lainnya adalah hak atas pembayaran dividen dan aset yang tersisa jika perusahaan terpaksa dibubarkan.

Semua pemegang saham, termasuk pemilik usaha, berhak menggugat perusahaan mereka di Pengadilan Negeri jika mereka yakin bahwa korporasi telah menyebabkan mereka mengalami kerugian yang tidak adil sebagai akibat dari tindakan yang diambil dalam RUPS atau oleh Dewan Komisaris atau Direksi.

Hak Kekayaan Intelektual di Indonesia

Di Indonesia, semua pemilik bisnis memiliki hak kekayaan intelektual yang berbeda. Pemerintah Indonesia telah menempatkan penekanan yang lebih besar pada perlindungan kekayaan intelektual dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu, mereka secara teratur mengubah undang-undang yang berkaitan dengan hak kekayaan intelektual sehingga hak-hak tersebut di Indonesia sesuai dengan standar regional dan internasional.

Pemilik bisnis di Indonesia dapat melindungi hak kekayaan intelektual mereka melalui salah satu dari empat teknik:

1. Merek Dagang

Perusahaan menggunakan merek dagang untuk membedakan produk mereka dari produk bisnis lain. Undang-Undang Desain Industri merupakan salah satu peraturan perundang-undangan di Indonesia yang mengatur semua merek dagang. Setelah awalnya dikeluarkan, merek dagang terdaftar dilindungi selama sepuluh tahun.

Setiap pembaruan pendaftaran ini menambahkan sepuluh tahun ke masa perlindungan; jumlah pembaruan tidak terbatas. Di Indonesia, semua merek harus terdaftar di Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual (DGIPR).

2. Paten

Paten adalah hak yang diberikan kepada pemilik bisnis yang telah mengembangkan produk baru dan ingin menggunakannya secara komersial atau eksklusif. Pemilik bisnis di Indonesia dapat diberikan paten sederhana atau paten standar.

Paten sederhana diproses dalam dua hingga tiga tahun dan memiliki masa berlaku sepuluh tahun. Paten membutuhkan waktu tiga hingga lima tahun untuk diproses, memiliki masa berlaku 20 tahun, dan memberikan tingkat perlindungan kekayaan intelektual yang lebih kuat.

Sebelum mereka dapat memperoleh paten, pemohon harus menentukan cakupan perlindungan yang mereka inginkan serta deskripsi teknis inovasi. Paten harus didaftarkan pada Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual di Indonesia.

3. Desain industri

Hak desain industri diberikan kepada pemilik usaha yang ingin membatasi orang lain untuk mengeksploitasi desain usahanya untuk tujuan komersial tanpa izin mereka. Undang-undang Desain Indonesia adalah undang-undang yang mengatur dan mendefinisikan semua desain industri di negara ini. Di Indonesia, orang pertama yang mengajukan hak desain industri adalah satu-satunya orang yang berwenang memegangnya.

Hak Desain Industri harus didaftarkan pada Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual; namun, hanya desain industri yang baru dan tidak dipublikasikan yang akan disetujui, dengan beberapa desain yang ditolak. Penerimaan aplikasi biasanya memakan waktu dua sampai tiga tahun, dan perlindungan biasanya diberikan selama sepuluh tahun.

4. Hak Cipta

Hak Cipta adalah hak kepemilikan yang memberikan pemiliknya hak eksklusif untuk menerbitkan atau mereproduksi karya tertentu. Buku, program komputer, pamflet, musik, seni, fotografi, karya sinematografi, terjemahan, interpretasi, dan database, antara lain, semuanya dilindungi oleh hak cipta di Indonesia. Akibatnya, pemilik bisnis yang menghasilkan salah satu dari karya-karya ini harus mencari hak cipta untuk memastikan bahwa hak kekayaan intelektual mereka dilindungi dengan benar.

Berpikir untuk memulai bisnis di Indonesia atau mempekerjakan sekretaris perusahaan? Hubungi kami untuk konsultasi gratis di mana kami dapat berbagi lebih banyak tentang pendirian, visa, perpajakan, dan layanan perusahaan lainnya sekarang.

FAQs

Apakah pemilik bisnis berhak menolak layanan?2022-04-29T10:11:17+08:00

Di bawah undang-undang anti-diskriminasi federal, bisnis dapat menolak layanan kepada siapa pun dengan alasan apa pun, kecuali jika bisnis mendiskriminasi kelas yang dilindungi. Di tingkat nasional, kelas yang dilindungi termasuk, Ras atau warna kulit, kewarganegaraan atau status kewarganegaraan. 

Mengapa hak kekayaan intelektual penting?2022-04-29T10:11:29+08:00

Beberapa orang yang memiliki niat tidak etis mungkin mencari keuntungan dari penggunaan ilegal produk orang lain. Produk tersebut mungkin dimaksudkan untuk dibatasi untuk digunakan oleh perusahaan tertentu. Dengan demikian, hak kekayaan intelektual dapat digunakan untuk membuat pembatasan ini menjadi kenyataan. 

Bagaimana perbedaan mitra yang pasif dan aktif?2022-04-29T10:11:48+08:00

Mitra pasif adalah mereka yang berinvestasi dalam operasi kemitraan tetapi tidak terlibat dalam pengelolaannya. Keuntungan, kerugian, dan kewajiban mereka terbatas dan berdasarkan modal yang mereka berikan. Mitra aktif memiliki keterlibatan langsung dalam pengelolaan kemitraan. Mereka memiliki tanggung jawab penuh atas kewajiban dan aset perusahaan. 

Apa fungsi Badan Pertanahan Nasional (BPN)?2022-04-29T10:12:00+08:00

BPN adalah salah satu lembaga pemerintah non-departemen di Indonesia. Ini melakukan tugas-tugas pemerintah yang berkaitan dengan kepemilikan tanah baik di tingkat regional dan nasional. Ini merumuskan dan menerapkan kebijakan yang berkaitan dengan sengketa tanah, hak atas tanah, pengadaan tanah, sengketa tanah, survei, pemetaan, dan pendaftaran tanah, dan lainnya. 

2022-04-29T10:15:00+08:00November 7, 2019|

Share This Story, Choose Your Platform!

Join the discussions

Go to Top