Paul Hype Page Logo

Business Licenses in Indonesia

What’s in this article
Can’t find what you’re looking for? Talk to our experts today.
SCHEDULE A CALL >

Izin usaha merupakan aspek penting dalam memulai dan memiliki bisnis di Indonesia. Operasi komersial tertentu dilarang oleh undang-undang negara jika perusahaan yang bersangkutan tidak memiliki izin usaha yang diperlukan.

Setiap perusahaan yang memenuhi persyaratan untuk mendapatkan lisensi atau izin memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan. Izin usaha akan dikeluarkan jika pejabat pemerintah puas dengan aplikasi tersebut.

Hukum Manakah yang Mengatur Perizinan Usaha di Indonesia?

Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2018 tentang Pelayanan Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik merupakan peraturan mendasar yang mengatur tentang penerbitan izin usaha di Indonesia. “Peraturan 24/2018” adalah nama resmi untuk undang-undang ini.

Indonesia Company Secretary Angela

OSS merupakan mekanisme yang memudahkan untuk mendapatkan izin usaha. Dapat digunakan atas nama gubernur, menteri, walikota, pimpinan instansi pemerintah, bupati, dan pejabat pemerintah lainnya.

OSS juga dapat digunakan oleh berbagai badan usaha, termasuk kemitraan, perseorangan, perseroan terbatas, dan badan usaha milik negara. Izin usaha, NIB, izin komersial dan operasional, dan Rencana Rekrutmen Tenaga Kerja Asing termasuk di antara barang yang dapat diproses melalui OSS (RPTKA).

Apa itu Peraturan 24/2018?

Peraturan 24/2018 selanjutnya mengamanatkan bahwa otoritas yang berwenang memulai proses reformasi izin usaha. Reklasifikasi, eliminasi, penggabungan, perubahan nama, dan perubahan persyaratan izin merupakan contoh reformasi izin usaha.

Ini juga menjabarkan persyaratan untuk mendapatkan lisensi. Ada 20 bidang usaha yang memiliki izin yang perlu direformasi, antara lain:

  • Pertanian

  • Kehutanan

  • Berdagang

  • Komunikasi

  • Pariwisata

  • Pendidikan yang lebih tinggi

  • Daya nuklir

Reformasi perizinan di area yang tidak tercakup dalam Peraturan 24/2018 dilaksanakan sesuai dengan peraturan yang berlaku di sektor tersebut. Menurut Peraturan 24/2018, ada tiga jenis usaha yang memerlukan izin usaha untuk beroperasi.

  • Bisnis yang tidak memerlukan infrastruktur untuk menjalankan operasi bisnis
  • Bisnis yang membutuhkan infrastruktur tetapi belum memilikinya
  • Bisnis yang membutuhkan dan memiliki infrastruktur untuk melakukan kegiatan bisnis semuanya termasuk

Bisnis yang membutuhkan infrastruktur tetapi tidak memilikinya harus terlebih dahulu mengajukan izin lokasi, izin air, dan izin lingkungan, yang semuanya diberikan tergantung pada komitmen. Penerima Lisensi dapat melakukan hal berikut:

  • Sesuaikan luas lahan mereka

  • Melakukan kegiatan produksi dan commissioning

  • Beli tanah

  • Sumber daya manusia

  • Fasilitas

  • Infrastruktur

  • Mengembangkan dan mengoperasikan gedung

Kecuali jika ada aturan atau peraturan terkait yang menentukan lain, izin usaha tetap berlaku sampai usaha tersebut tidak lagi melakukan kegiatan usaha.

Atas dasar komitmen, izin komersial dan operasional akan diterbitkan. Hal tersebut berkaitan dengan barang yang akan dipasarkan atau pengadaannya, serta standarisasi, sertifikasi, dan perizinan kegiatan usaha, serta pendaftaran barang dan jasa yang diperlukan untuk menjalankan usaha. Mereka berlaku untuk jumlah waktu yang ditentukan dalam masa berlakunya.

Jenis Izin Usaha Utama di Indonesia

Izin usaha adalah yang paling populer di kalangan perusahaan Indonesia. Mereka terlibat dalam kegiatan komersial umum serta penyediaan barang dan jasa menggunakan lisensi ini.

Izin usaha industri diperlukan bagi perusahaan yang memproduksi tetapi tidak terlibat dalam kegiatan minyak, gas, atau panas bumi.

Sebelum memulai kegiatan komersial apa pun, perusahaan bangunan harus mendapatkan izin usaha konstruksi. Meskipun jenis izin perusahaan lain ada di Indonesia, ketiga jenis yang disebutkan di atas adalah yang paling umum.

Mengapa Saya Harus Mendapatkan Izin Usaha di Indonesia?

Semua bentuk izin usaha diperlukan di seluruh Indonesia. Meskipun pemilik usaha mungkin mengajukan satu atau lebih dari izin-izin ini, mereka mungkin tidak menyadari alasan mengapa permohonan izin usaha di Indonesia sangat penting.

Tentu saja, alasan yang paling signifikan adalah melegalkan badan usaha dan operasionalnya. Entitas perusahaan yang mencoba melakukan kegiatan komersial tanpa izin yang diperlukan telah melanggar peraturan bisnis Indonesia dan dapat menghadapi berbagai hukuman. Sebagai hasil dari misi pemerintah, perusahaan-perusahaan tersebut dapat dihukum dengan dipaksa untuk menutup pintu mereka.

Perusahaan yang memiliki izin usaha memiliki bukti bahwa semua kegiatan komersialnya adalah sah dan patut. Hal ini juga berlaku dalam hal promosi produknya serta strukturnya. Mereka yang mengetahui bahwa suatu bisnis telah mendapatkan izin resmi akan mengetahui bahwa bisnis tersebut dan pemiliknya jujur ​​dan dapat dipercaya karena telah melalui semua prosedur verifikasi yang dipersyaratkan. Oleh karena itu, jumlah keuntungan yang diharapkan akan mereka kumpulkan kemungkinan akan meningkat.

Alasan utama lainnya bagi suatu bisnis untuk mendapatkan izin usaha adalah bahwa izin usaha tertentu hanya berlaku untuk jenis usaha tertentu. Bisnis di industri ini dengan lisensi tersebut dapat menunjukkan bahwa kompetensi dan pengalaman mereka dalam subjek adalah sah, dan dengan demikian mereka lebih mampu melayani kebutuhan dan keinginan pelanggan mereka. Ini akan meningkatkan reputasi perusahaan dan, sebagai hasilnya, pendapatannya.

Persyaratan Izin Usaha di Indonesia

Setiap bisnis yang ingin mendapatkan izin usaha di Indonesia harus memenuhi standar tertentu, seperti:

  • Perusahaan harus telah menyelesaikan fase manufakturnya
  • Perusahaan harus memenuhi batas waktu tiga tahun pemerintah

Ada banyak dokumen yang harus diserahkan agar perusahaan Indonesia dapat memperoleh izin usaha. Ini termasuk:

  • Salinan persetujuan izin investasi

  • Fotokopi KTP pemilik usaha, paspor, atau Kartu Izin Tinggal Terbatas (KITAS)

  • Fotokopi domisili perusahaan, NPWP, dan TDP
  • Fotokopi Akta Pendirian dan perubahannya

  • Salinan kontrak atau sewa tempat bisnis

  • Sertifikat yang disahkan oleh pemilik gedung

  • Surat Izin Gangguan dan Izin Lokasi (SITU)

  • Struktur organisasi perusahaan, dan daftar peralatan kantor dan industri

Tata Cara Permohonan Izin Usaha di Indonesia

Izin usaha dapat diajukan di depan kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) atau kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Daerah (BKPMD).

Sebelum mengeluarkan izin, otoritas menilai domisili perusahaan, kegiatan usaha, dan izin penanaman modal asing. Setelah itu, pemohon harus mengisi dan menandatangani formulir permohonan di kantor BKPM atau BKPMD. Semua dokumentasi yang diperlukan harus disertakan. Lisensi akan dikeluarkan jika pihak berwenang senang dengan aplikasi tersebut. Proses, persetujuan, dan penerbitan izin usaha biasanya memakan waktu 14 hari kerja.

Siap untuk mendirikan perusahaan di Indonesia & ingin berkonsultasi untuk mengajukan izin usaha Anda? Hubungi kami untuk layanan penggabungan, termasuk aplikasi visa sekarang.

contact us

FAQs

What is NIB Indonesia?2021-12-09T11:46:05+08:00

A Business Identification Number or Nomor Induk Berusaha (NIB) is a number required to start a business in Indonesia. 

What is a Taxpayer Identification Number (NPWP)?2021-02-04T13:45:14+08:00

An NPWP is a number given to every taxpayer in Indonesia. It serves as a form of personal identification with regard to all of a taxpayer’s taxation rights and obligations. They also allow the Indonesian government to better monitor taxpayers and determine if any tax crimes may have been committed.

What is a Foreign Worker Recruitment Plan (RPTKA)?2020-04-02T15:09:13+08:00

An RPTKA is a plan which allows foreign workers in Indonesia to receive a work permit. Business owners are to submit RPTKAs to the Ministry of Manpower on behalf of their foreign employees. The validity of an RPTKA may last for anywhere between one and 12 months. 

Why are the oil, gas, and geothermal sectors excluded from the industrial business license requirements?2020-04-02T15:08:29+08:00

The oil, gas, and geothermal sectors are among the leading contributors to Indonesia’s economic growth and development. Therefore, the government believes that the country would be better served by excluding manufacturing businesses in these sectors from the list of manufacturing companies required to receive an industrial business license. 

Share This Story, Choose Your Platform!

More Business Insights

Got other questions?

Drop us a message on WhatsApp or connect with us through our contact form.

CONTACT US >

Join the discussions

Go to Top