Paul Hype Page Logo

Memulai Perusahaan Pelayaran di Indonesia

7 min read|Last Updated: Juli 18, 2022|
Beranda>Guides / FAQ>Memulai Perusahaan Pelayaran di Indonesia
What’s in this article
Can’t find what you’re looking for? Talk to our experts today.
SCHEDULE A CALL >

Perusahaan pelayaran berfungsi sebagai perusahaan yang menghubungkan bisnis di seluruh dunia, terutama jika produk yang terlibat dalam jumlah besar. Di Indonesia, transportasi air merupakan sarana transportasi yang dominan karena dua pertiga wilayahnya dikelilingi oleh perairan. Negara ini berfungsi sebagai pusat transportasi untuk negara-negara Asia Tenggara dan oleh karena itu menerima pengiriman dalam jumlah besar setiap hari. Industri pelayaran dilindungi oleh daftar pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah Indonesia. Meskipun pembatasan ini dimaksudkan untuk melindungi bisnis lokal di industri maritim Indonesia, pembatasan ini juga memberikan peluang bagi orang asing untuk memasuki bisnis pelayaran Indonesia.

Mengapa Seseorang Harus Memulai Perusahaan Pelayaran di Indonesia

Menurut statistik terbaru, perusahaan pelayaran Indonesia menyumbang sekitar 11% dari PDB negara, angka yang secara umum meningkat. Laju pertumbuhan ini memberikan peluang bagi calon pemilik usaha untuk melakukan kegiatan usaha di industri perkapalan dengan antisipasi kondisi pasar akan membaik. Dalam upaya memfasilitasi pertumbuhan industri, pemerintah Indonesia telah memulai banyak kegiatan pembangunan pelabuhan di pelabuhan-pelabuhan utama untuk meningkatkan penanganan barang serta waktu yang dibutuhkan untuk mengeluarkan barang dari pelabuhan.

Indonesia siap menjadi negara penting dalam industri maritim dunia. Fakta ini dibuktikan dengan besarnya investasi yang diberikan kepada industri perkapalan. Kapasitas untuk pertumbuhan ekonomi ini telah berbuat banyak untuk memfasilitasi pengangkutan barang lintas pelabuhan serta semua kegiatan pembangunan kapal yang berlangsung di Indonesia. Selain itu, pembatasan pemerintah Indonesia terhadap keterlibatan perusahaan asing dalam kegiatan pembuatan kapal telah menciptakan insentif bagi penduduk lokal untuk memasuki pasar. Dalam upaya memperbaiki iklim investasi terkait pelayaran di Indonesia, pemerintah Indonesia telah mengkaji ulang tingkat pengendalian industri pelayaran. Kontrol tersebut juga telah berbuat banyak untuk menciptakan peluang investasi yang menguntungkan di industri perkapalan negara lain yang terletak di Asia Tenggara.

Informasi Tentang Memulai Perusahaan Pelayaran di Indonesia

Undang-undang pelayaran Indonesia mengizinkan kepemilikan lokal penuh atas perusahaan pelayaran. Namun, setiap orang asing yang tertarik untuk memulai perusahaan pelayaran hanya diperbolehkan memiliki hingga 49% saham perusahaan. Alasan untuk ini adalah untuk mempertahankan sebanyak mungkin kendali lokal atas perusahaan pelayaran untuk mengamankan investasi lokal. Undang-undang yang sama berlaku untuk perusahaan pelayaran yang beroperasi di sektor minyak, gas, dan batu bara. Meskipun orang asing diizinkan untuk melakukan eksplorasi minyak dan gas, mereka diharuskan untuk secara eksplisit menggunakan kapal-kapal pelayaran lokal dalam memindahkan produk mereka kecuali jika dinyatakan lain saat melakukannya. Ringkasnya, undang-undang pelayaran Indonesia difokuskan untuk mendorong pertumbuhan lokal dengan menetapkan dan menerapkan pembatasan yang dikenakan pada semua orang asing yang memasuki industri ini.

Sebelum orang asing dapat memulai perusahaan pelayaran di Indonesia, pemerintah mewajibkan orang asing untuk bermitra dengan perusahaan lokal ketika mencari peluang di industri pelayaran. Kapal asing dilarang ikut serta dalam angkutan lokal baik barang maupun orang. Namun, dalam industri bernilai tinggi seperti minyak dan gas, pemerintah Indonesia mengizinkan peningkatan partisipasi asing. Memulai perusahaan pelayaran di Indonesia sebagai orang asing mengharuskan orang asing untuk mendaftar dan mendirikan perusahaan dengan mengikuti peraturan yang ditetapkan oleh undang-undang perusahaan Indonesia.

Investor dari negara-negara Asia Tenggara lainnya, bagaimanapun, diizinkan untuk berpartisipasi aktif dalam usaha pelayaran dengan memiliki tidak lebih dari 70% saham di perusahaan pelayaran perseroan terbatas publik. Meskipun sektor ekonomi Indonesia lainnya menyediakan skema kepemilikan yang fleksibel bagi orang asing yang ingin masuk ke perekonomian Indonesia, pemerintah Indonesia membatasi kepemilikan nominee pada perusahaan pelayaran. Satu-satunya cara yang sah untuk mendirikan perusahaan pelayaran di Indonesia adalah dengan mendirikan perusahaan yang menggunakan skema pembagian saham yang diatur dalam undang-undang pelayaran.

Jika Anda telah mengembangkan minat untuk memulai pengiriman atau perusahaan lain di Indonesia, kami di Paul Hype Page & Co akan bersedia melayani kebutuhan apa pun yang Anda miliki. Dengan bekerja sama dengan tim penggabungan kami, perusahaan Anda yang berbasis di Indonesia akan didirikan dengan masalah sesedikit mungkin karena kami memiliki banyak pengetahuan dan pengalaman yang berkaitan dengan pendaftaran dan pendirian perusahaan mana pun di Indonesia.

Lisensi Yang Diperlukan oleh Perusahaan Pelayaran di Indonesia

Lisensi berfungsi sebagai dokumen otorisasi yang melegitimasi tindakan entitas bisnis di suatu negara. Oleh karena itu, semua perusahaan harus memperoleh izin yang diperlukan sebelum mulai menjalankan operasi bisnis apa pun. Bagi perusahaan pelayaran di Indonesia, diperlukan Surat Izin Usaha Angkutan Laut (SIUPAL). Lisensi ini dibuat secara elektronik setelah diterbitkannya izin usaha sementara pada saat pendaftaran perusahaan pelayaran.

Meski bukan lisensi, sertifikasi kapal umum untuk setiap kapal pelayaran milik perusahaan pelayaran juga diperlukan. Sertifikasi ini dikeluarkan setelah kapal mematuhi peraturan keselamatan, tonase, dan garis muat yang ditetapkan oleh otoritas Indonesia. Perusahaan pelayaran juga harus memperoleh sertifikat pencegahan pencemaran yang menegaskan kesediaan perusahaan untuk mematuhi standar pencemaran. Untuk setiap kapal pelayaran yang dimiliki oleh perusahaan, juga harus ada sertifikat stasiun radio kapal yang menyatakan saluran komunikasi yang akan digunakan oleh kapal selama kapal beroperasi. Jika ada perusahaan pelayaran yang berbasis di Indonesia yang bermaksud untuk mengekspor atau mengimpor produk apa pun, ia harus memperoleh izin usaha ekspor dan impor. Izin usaha ekspor dan impor yang dimiliki oleh perusahaan pelayaran yang berkedudukan di Indonesia dapat diperpanjang setiap saat melalui jalur hukum yang tepat.

Ini serta beberapa persyaratan sertifikasi lainnya merupakan persyaratan perizinan untuk kapal-kapal pelayaran di Indonesia. Izin Usaha Angkutan Laut diberikan kepada perusahaan pelayaran setelah semua persyaratan sertifikasi yang diperlukan telah dipenuhi.

Hukum di Indonesia Yang Berhubungan Dengan Perusahaan Pelayaran

Industri pelayaran di Indonesia penuh dengan undang-undang yang telah dibuat untuk mengatur industri dan semua kegiatan di dalamnya. Undang-undang ini telah diintegrasikan ke dalam undang-undang pelayaran kolektif yang berlaku untuk semua usaha pelayaran dalam industri pelayaran Indonesia.

Salah satu undang-undang pelayaran yang paling penting di Indonesia adalah Undang-undang No. 17 Tahun 2008. Undang-undang ini mengatur bahwa setiap biaya atau kerugian yang diderita sebagai akibat dari tabrakan antara dua kapal atau lebih karena kekuatan alam harus ditanggung. oleh masing-masing pemilik kapal. Jika tubrukan adalah kesalahan satu kapal, biaya kecelakaan akan dibebankan pada pemilik kapal itu. Jika dua atau lebih kapal dianggap bersalah selama tabrakan, pemilik kapal secara proporsional dan kolektif menanggung biaya tabrakan.

Kebijakan cabotage juga merupakan bagian yang sangat penting dari undang-undang yang ada dalam industri pelayaran Indonesia. Undang-undang pelayaran ini awalnya menyatakan bahwa hanya kapal yang berbendera Indonesia yang boleh mengangkut penumpang dan barang melintasi pelabuhan dalam negeri Indonesia. Kebijakan ini menyiratkan bahwa hanya perusahaan pelayaran yang berbasis di Indonesia yang diizinkan untuk berpartisipasi dalam layanan pelayaran lokal kecuali jika izin tertentu yang memungkinkan tingkat partisipasi asing berlaku. Perubahan kebijakan cabotage akan dilakukan untuk membatasi impor kapal dari luar Indonesia. Dengan demikian, perusahaan pelayaran asing yang diizinkan untuk beroperasi di Indonesia oleh karena itu diharuskan mendapatkan kapal mereka dari pembuat kapal Indonesia. Kebijakan cabotage telah disebut-sebut oleh beberapa orang sebagai salah satu upaya pemerintah Indonesia yang paling menonjol untuk meningkatkan kontribusi PDB industri perkapalan ke negara dari 11% menjadi 25%.

Ada beberapa undang-undang lain yang terkait dengan perusahaan pelayaran yang berbasis di Indonesia. Undang-undang korban laut, misalnya, berlaku untuk menghilangkan ambiguitas dalam menyelesaikan kasus korban laut ketika itu terjadi. Undang-undang pelayaran Indonesia juga menyatakan persyaratan yang berkaitan dengan polusi; mereka menyatakan bahwa merupakan tanggung jawab awak kapal untuk mencegah dan mengurangi polusi yang sedang atau akan dikeluarkan dari kapal mereka. Pemilik dan operator kapal juga diwajibkan untuk mengasuransikan kapal mereka terhadap polusi dan dampaknya. Undang-undang lebih lanjut juga mengharuskan pemilik kapal untuk mengasuransikan kapal mereka terhadap pemindahan bangkai kapal.

Jika Anda mengalami kesulitan dengan aplikasi untuk setiap izin usaha di Indonesia, kami di Paul Hype Page & Co akan dapat melayani Anda. Kami akan bekerja sama dengan Anda untuk memastikan bahwa Anda tidak akan melakukan kesalahan saat mengajukan izin usaha untuk digunakan oleh perusahaan Indonesia Anda. Jika Anda kebetulan mengalami masalah hukum, kami juga akan menghubungi pemerintah atau otoritas lain atas nama Anda sehingga masalah yang dihadapi dapat diselesaikan dengan mudah.

Kesimpulan

Industri perkapalan Indonesia memiliki potensi yang luar biasa untuk pertumbuhan industri. Komitmen pemerintah terhadap peningkatan industri dalam negeri telah menciptakan iklim usaha yang sesuai. Potensi pertumbuhan industri pelayaran Indonesia oleh karena itu akan menyebabkan peningkatan kebutuhan dan pembelian jasa pelayaran oleh berbagai orang, bisnis, dan entitas lain dari dalam dan luar negeri. Kebutuhan akan jasa transportasi dari dan ke pelabuhan di Indonesia juga meningkat pesat. Oleh karena itu, memulai perusahaan pelayaran di Indonesia jelas merupakan pilihan bisnis yang layak.

FAQs

Apa itu skema pembagian saham?2022-07-18T12:15:36+08:00

Skema distribusi saham adalah kebijakan perusahaan yang menentukan bagaimana saham perusahaan harus dibagi di antara para pemegang sahamnya. Skema distribusi saham dibuat untuk kepentingan pemegang saham perusahaan.

Apa saja pelabuhan tersibuk di Indonesia?2022-07-18T12:15:33+08:00

Dua pelabuhan tersibuk di Indonesia adalah Pelabuhan Tanjung Priok dan Pelabuhan Tanjung Perak. Pada tahun 2018, Pelabuhan Tanjung Priok melihat 7,64 juta unit setara dua puluh kaki (TEUs) melewati pelabuhan, sedangkan Pelabuhan Tanjung Perak memiliki 3,866 juta yang sama.

Share This Story, Choose Your Platform!

More Business Insights

Got other questions?

Drop us a message on WhatsApp or connect with us through our contact form.

CONTACT US >

Join the discussions

Go to Top