Paul Hype Page Logo

Memulai Toko Serba Ada di Indonesia

7 min read|Last Updated: Juli 28, 2022|
Beranda>Guides / FAQ>Memulai Toko Serba Ada di Indonesia
What’s in this article
Can’t find what you’re looking for? Talk to our experts today.
SCHEDULE A CALL >

Industri toko serba ada adalah salah satu industri yang tumbuh paling cepat di Indonesia. Ini karena keberadaan toko serba ada internasional agak berkurang karena sebagian besar penduduk lokal lebih menyukai toko serba ada lokal. Toko yang paling populer adalah Indomaret dan Alfamart. Kedua toko ini tersebar luas di seluruh Indonesia. Keduanya memiliki ribuan outlet yang tersebar di seluruh tanah air. Popularitas mereka terutama dikaitkan dengan harga dan kenyamanan yang adil. Toko-toko ini juga menyediakan Wi-Fi gratis dan AC. Namun, Indomaret dan Alfamart bukan satu-satunya toko serba ada yang ada di industri toko serba ada di Indonesia. Toko serba ada lainnya di negara ini adalah toko serba ada yang lebih kecil yang telah menerima beberapa perjanjian waralaba yang memungkinkan mereka untuk mengoperasikan toko semacam itu.

Keunggulan yang Dimiliki oleh Toko serba-ada di Indonesia

Toko serba ada terutama disukai oleh sebagian besar penduduk lokal di Indonesia karena harga yang wajar dari produk mereka. Tidak seperti toko lain, toko serba ada menawarkan ruang duduk untuk makanan siap saji. Ini adalah konsep yang menarik banyak pelanggan yang makan sambil menggunakan Internet dengan Wi-Fi gratis yang ditawarkan. Toko-toko ini juga menyediakan bahan makanan yang mungkin dicari pelanggan.

Toko serba ada mempertimbangkan perubahan kebutuhan dan preferensi konsumen. Mereka memantau dengan cermat tanggapan konsumen terhadap produk yang mereka simpan dan membuat perubahan bila perlu. Toko semacam itu juga menerapkan standar kebersihan yang tinggi dan cukup sadar akan keamanan pangan. Tidak seperti toko lain, toko serba ada ruang yang cukup bagi pelanggan untuk memungkinkan pemilihan barang yang diinginkan secara gratis dan cepat; dengan demikian, banyak waktu yang dapat dihemat. Kehadiran kasir yang banyak juga membantu dalam mempercepat proses transaksi. Banyak toserba di Indonesia juga menawarkan kemudahan finansial karena banyak bank-bank telah memasang anjungan tunai mandiri (ATM) di toserba. Kemudahan akses uang tunai ini telah memudahkan konsumen saat berbelanja.

Keuntungan lain dari toko serba ada adalah mereka memiliki hubungan pelanggan yang positif. Kepentingan pelanggan selalu didahulukan. Hal ini telah memungkinkan mereka untuk mempertahankan sejumlah besar pelanggan sehingga meningkatkan kredibilitas mereka di pasar. Rutinitas operasional 24 jam mereka juga memungkinkan konsumen untuk masuk kapan saja untuk berbelanja. Fakta ini sangat dihargai oleh banyak pelancong dan pengendara jarak jauh.

Mengapa Seseorang Harus Memulai Toko Serba Ada di Indonesia

Toko serba ada sangat diminati di seluruh Indonesia. Seperti yang tersirat dari namanya, mereka sangat nyaman bagi konsumen. Hal ini terutama karena mereka menawarkan pilihan one-stop shopping untuk menarik kebutuhan konsumen. Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang stabil juga memberikan peluang bagi perusahaan atau individu untuk mendirikan toko serba ada. Kebijakan moneter yang menguntungkan juga telah meringankan biaya hidup dan dengan demikian meningkatkan daya beli konsumen.

Rezim pajak yang menguntungkan negara juga telah mengurangi biaya melakukan kegiatan bisnis di Indonesia. Hal ini memungkinkan industri toko serba ada tumbuh sangat cepat selama beberapa tahun terakhir. Karena sebagian besar toko serba ada berlokasi strategis di pusat kota, mereka memiliki akses pasar massal; ini memudahkan mereka untuk mendapatkan pengembalian investasi dalam waktu yang relatif singkat. Selain itu, karena pendapatan dan pendapatan mereka yang stabil, mudah bagi pemilik untuk mencapai tingkat stabilitas ekonomi yang diinginkan. Oleh karena itu, setiap pengusaha yang berencana untuk mendirikan bisnis di Indonesia akan menemukan bahwa memulai sebuah toko serba ada adalah pilihan yang layak.

Biaya Memulai Toko Serba Ada di Indonesia

Memulai toko serba ada di Indonesia dapat dilakukan dengan salah satu dari dua cara. Seseorang dapat memulai toko serba ada dari awal atau menggunakan waralaba sebagai metode untuk memasuki industri. Apapun metode yang dipilih, beberapa faktor harus dipertimbangkan seperti perencanaan yang efektif dan sumber keuangan.

Jika Anda tertarik untuk memulai toko serba ada atau bisnis apa pun di Indonesia, izinkan kami di Paul Hype Page & Co untuk membantu. Kami telah membantu banyak klien mendirikan sebuah perusahaan di Indonesia. Terlepas dari industri yang Anda rencanakan untuk masuk atau entitas bisnis yang Anda rencanakan untuk dipilih, kami akan bekerja sama dengan Anda sampai perusahaan baru Anda yang berbasis di Indonesia benar-benar dan resmi didirikan dan beroperasi penuh.

Bagi banyak orang, waralaba adalah pilihan yang lebih cocok karena tidak memakan banyak modal terkait dengan penyiapan, periklanan, dan pemasaran. Untuk memulai waralaba secara efektif, biaya waralaba awal harus dibayar. Seorang franchisee diharuskan membayar biaya awal satu kali yang biasanya diputuskan oleh franchisor. Biaya pemasaran juga akan dikeluarkan. Pada titik tertentu, pewaralaba akan diminta untuk berpartisipasi aktif dalam mendanai kampanye pemasaran dan periklanan yang ditetapkan oleh pemilik waralaba. Royalti juga harus dibayar; tergantung pada waralaba, jumlah persentase royalti bervariasi. Persentase rata-rata di Indonesia, bagaimanapun, adalah antara 5% dan 6%. Terlepas dari total pendapatan yang dikumpulkan, beberapa pemilik waralaba menetapkan pendapatan pada jumlah periodik yang tetap. Biaya sering dinyatakan sebagai persentase dari total pendapatan kotor yang dikumpulkan. Dalam beberapa kasus, penerima waralaba bahkan mungkin diwajibkan untuk membeli produk atau layanan tertentu dari pemilik waralaba atau afiliasi dari perusahaan waralaba. Namun, franchisee harus berhati-hati karena harga mungkin terbukti tidak kompetitif dalam beberapa kasus dan karena itu menyebabkan kerugian finansial yang parah. Terlepas dari semua biaya waralaba yang dikeluarkan, biaya untuk memperoleh izin operasional yang diperlukan juga harus dipertimbangkan.

Jika seseorang memilih untuk memulai toko serba ada dari nol, beberapa biaya lain akan dikeluarkan. Misalnya, perusahaan harus mendaftarkan usahanya ke Kementerian Perdagangan untuk mendapatkan izin usaha. Setelah perolehan lisensi ini, beberapa lisensi lainnya harus menyusul. Ini termasuk izin industri rumah tangga (PIRT), izin Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), sertifikat asuransi, sertifikat kepatuhan lingkungan, dan banyak dokumen terkait lainnya. Izin dari Kementerian Perdagangan juga diperlukan untuk mengoperasikan beberapa cabang lain di dalam negeri. Agar seseorang dapat sepenuhnya memutuskan opsi mana yang akan dipilih, kedua opsi harus ditimbang sesuai dengan itu. Tren pasar seperti biaya melakukan kegiatan bisnis harus dianalisis sepenuhnya. Preferensi konsumen, pilihan, dan ekspektasi pasar juga harus dipertimbangkan.

Mengelola semua biaya yang diperlukan adalah bagian penting dari perencanaan keuangan perusahaan. Jika Anda memerlukan bantuan di bidang ini, kami di Paul Hype Page & Co selalu siap bekerja sama dengan Anda. Kami akan membantu Anda membuat rencana keuangan yang memungkinkan perusahaan Anda memaksimalkan keuntungannya. Dengan cara ini, Anda dapat yakin bahwa perusahaan Anda tidak akan pernah menghadapi masalah keuangan yang besar.

Lisensi dan Peraturan Terkait Toserba Indonesia

Pemerintah Indonesia telah menetapkan peraturan yang memberikan pedoman untuk pengoperasian dan pengelolaan toko serba ada di negara ini. Ini adalah langkah yang bertujuan untuk menjaga pasar dan toko tradisional negara yang banyak berisiko gulung tikar. Peraturan mensyaratkan kepemilikan beberapa lisensi untuk memungkinkan pengoperasian toko serba ada yang efektif.

Izin BPOM memungkinkan pemilik toko swalayan untuk berproduksi dan juga memungkinkan distribusi produk makanan dan minuman dalam skala besar. Ini adalah indikator yang jelas bahwa produk yang dijual memenuhi standar kesehatan negara. Lisensi ini diperoleh dari Badan Pengawas Obat dan Makanan Nasional. Izin Industri Rumah Tangga (PIRT) memberikan izin kepada toko serba ada untuk melakukan kegiatan usaha kecil seperti penjualan bahan makanan.

Selain kepemilikan lisensi, toko serba ada di Indonesia harus mematuhi peraturan tertentu. Toko serba ada diharuskan menyisihkan bagian tertentu di dalam tempat mereka untuk menyimpan minuman dan produk lain yang diperoleh dari pengecer skala kecil dan pengusaha tradisional. Persyaratan ini dimaksudkan untuk mendorong persaingan yang sehat dengan semakin berkurangnya gerai ritel tradisional. Kementerian Perdagangan RI juga membatasi perluasan convenience store dengan membatasi jumlah total gerai yang ada maksimal 250 gerai. Namun, jika perusahaan bermaksud melebihi batas 250, maka harus terhubung dengan entitas pihak ketiga agar dapat untuk melakukannya. Ini hanya dapat dimungkinkan melalui pemanfaatan model waralaba.

Peraturan baru ini terbukti tidak menguntungkan bagi perusahaan yang memiliki gerai toko serba ada karena mereka terpaksa menutup operasi di banyak gerai di seluruh negeri. Kementerian Perdagangan kemudian memutuskan untuk mengkaji ulang peraturan tersebut dan melakukan amandemen terhadapnya. Peraturan baru tersebut memberikan izin kepada perusahaan yang semula memiliki lebih dari 250 gerai untuk kembali beroperasi. Namun, perusahaan secara hukum diharuskan untuk memastikan bahwa setidaknya 80% dari bahan dan peralatan mereka diproduksi secara lokal.

Kesimpulan

Terlepas dari tantangan yang ada, industri toko serba ada adalah salah satu yang paling menguntungkan di Indonesia. Jumlah pengembalian investasi yang besar memudahkan pemilik untuk menghasilkan banyak pendapatan. Pendapatan tersebut juga dapat disalurkan untuk kegiatan usaha lain seperti ekspansi asalkan keuntungan ekspansi dimaksimalkan. Dengan demikian, melalui tingkat keuntungan yang tinggi, pengelolaan operasi sehari-hari cukup sederhana.

FAQs

Selain Indomare dan Alfamart, apa saja jaringan toko swalayan terkemuka di Indonesia?2022-07-12T11:44:44+08:00

Terlepas dari dominasi mereka di pasar lokal, Indomaret dan Alfamart bukan satu-satunya jaringan toko serba ada di Indonesia. Alfamidi, Circle K, dan Lawson adalah beberapa jaringan toko serba ada lainnya yang memiliki banyak gerai di seluruh negeri. 

Masalah kebersihan apa yang dihadapi toko serba ada di Indonesia?2022-07-12T11:44:57+08:00

Karena banyaknya pelanggan, sulit untuk menjaga toko serba ada tetap bersih setiap saat. Ini telah membuat toko-toko perlu mengalihdayakan layanan pembersihan dari perusahaan pembersih yang menangani pembersihan pada interval yang ditentukan. Namun, ini terkadang terbukti agak mahal. 

Masalah keamanan apa yang dihadapi toko serba ada di Indonesia?2022-07-12T11:45:08+08:00

Sementara toko serba ada terbukti efektif bagi konsumen, mereka juga menghadapi berbagai tantangan keamanan seperti mengutil dan kejahatan berbasis geng. Terlepas dari pemasangan sistem keamanan yang sangat efektif, tindakan kriminal tetap terjadi di toko serba ada. Mereka rentan terhadap serangan penjahat yang menerobos masuk dan pergi dengan membawa uang dalam jumlah besar. Tindakan ini sering membuat pelanggan yang mungkin merasa tidak cukup aman untuk berbelanja di toko seperti itu lagi. 

Share This Story, Choose Your Platform!

More Business Insights

Got other questions?

Drop us a message on WhatsApp or connect with us through our contact form.

CONTACT US >

Join the discussions

Go to Top