Company Registration at Paul Hype Page Indonesia

Jun 205 mins

Negara-negara di seluruh dunia telah menciptakan sistem pajak yang harus dipatuhi oleh individu, perusahaan, dan investor. Sistem perpajakan ini dimaksudkan untuk menghasilkan pendapatan bagi pemerintah masing-masing negara.

Pajak yang biasanya dikenakan di sebagian besar negara termasuk:

  • pajak bea dan cukai,

  • pajak bumi dan bangunan,

  • perjanjian pajak internasional,

  • pajak penjualan barang mewah, dan

  • pemotongan pajak.

Sistem perpajakan Indonesia mengandung berbagai macam pajak yang dikenakan pada orang pribadi, barang, dan perusahaan. Salah satu pajak tersebut adalah Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Apa itu Pajak Pertambahan Nilai di Indonesia?

Pajak Pertambahan Nilai (PPN) adalah pajak konsumsi yang dikenakan pada setiap tahap produksi baik barang maupun jasa sampai dengan penjualan produk akhir. Tarif PPN biasa di Indonesia adalah 10% dan dikenakan pada sebagian besar barang dan jasa di Indonesia.

Pemilik bisnis di Indonesia harus sepenuhnya menyadari sistem PPN karena mempengaruhi kegiatan bisnis mereka di seluruh negeri. Ada 3 komponen untuk PPN:

1. Pemungutan PPN

Pemungutan PPN didasarkan pada prinsip akrual yang menyatakan bahwa PPN harus dipungut pada saat penyerahan barang dan jasa kena pajak. Pengiriman mengacu pada transfer kepemilikan dan risiko barang dan terjadi ketika pendapatan pengiriman layanan dapat diukur dengan andal.

Pendapatan atau piutang diakui pada saat terjadi transaksi meskipun pembayaran belum diterima. Pengakuan pendapatan atau piutang diakui dengan diterbitkannya faktur komersial, yang menjadi dokumen sumber pengakuan ini dan dasar pencatatannya.

2. Pengajuan PPN

Pengajuan PPN di Indonesia harus diselesaikan setiap bulan. Pembayaran harus dilakukan dan pengajuan harus dilakukan pada atau sebelum hari terakhir bulan setelah penyerahan kena pajak.

Menurut Direktorat Jenderal Pajak, dasar pengenaan pajak dapat mencakup hal-hal berikut:

  • 20% dari total biaya tanah,

  • nilai pasar transaksi yang disepakati antara para pihak,

  • harga penyerahan Barang Kena Pajak yang disepakati,

  • harga lelang penyerahan penyerahan Barang Kena Pajak,

  • 10% dari harga tagihan pengiriman ekspedisi,

  • 20% dari harga jual pengiriman perhiasan emas,

  • harga jual eceran produk tembakau pada saat impor atau penyerahan,

  • harga pokok penjualan Barang Kena Pajak untuk dipergunakan sendiri atau sebagai hadiah,

  • film impor senilai minimal 12 juta rupiah, atau

  • 10% dari harga penagihan pengiriman berbasis non-komisi yang dilakukan oleh layanan agen pariwisata

3. Pengembalian PPN

Pengembalian PPN juga dapat diklaim di Indonesia. Keputusan tentang restitusi PPN sepenuhnya menjadi tanggung jawab Direktorat Jenderal Pajak. Keputusan tersebut biasanya tergantung pada audit PPN yang dilakukan dalam waktu 12 bulan sejak diterimanya permohonan pengembalian dana.

Permohonan juga dapat disetujui jika tidak ada keputusan yang dibuat oleh DJP. Setelah aplikasi, perusahaan kemudian diminta untuk menyerahkan dokumen pendukung dalam waktu satu bulan ke Direktorat Jenderal Pajak.

Mengapa Indonesia Memerlukan Pajak Pertambahan Nilai

Pengenalan dari Pajak Petambahan Nilai di Indonesia telah membawa banyak keungtungan untuk negara tersebur. Beberapa dari keuntungannya adalah:

  • Sumber pendapatan tambahan

    Pajak merupakan salah satu penyumbang utama pendapatan pemerintah dan PPN merupakan salah satu penyumbang utama pertumbuhan ekonomi Indonesia. Penerimaan yang dihasilkan melalui PPN selama bertahun-tahun telah disalurkan untuk pertumbuhan berbagai sektor ekonomi seperti pertanian, manufaktur, kesehatan, dan teknologi, antara lain.

  • Kontributor utama Produk Domestik Bruto (PDB)

    Jumlah penduduk Indonesia yang besar menyebabkan tingkat konsumsi yang tinggi yang pada gilirannya berkontribusi pada basis pendapatan yang stabil karena PPN yang dikenakan pada produk.

  • Pengurangan hambatan untuk impor & ekspor

    PPN juga telah sangat mengurangi hambatan baik untuk impor maupun ekspor barang dan jasa. Hal ini pada gilirannya telah memicu perdagangan internasional di Indonesia dan menyebabkan terciptanya insentif yang lebih kuat bagi bisnis untuk mengendalikan biaya.

  • Reduced barriers for imports & exports

    VAT has also greatly reduced barriers to both importation and exportation of goods and services alike. This in turn has fueled international trade in Indonesia and led to the creation of stronger incentives for businesses to control costs.

Corporate Tax checker

Barang yang Tidak Terpengaruh dengan Pajak Pertambahan Nilai

Beberapa barang tidak terpengaruh oleh Pajak Pertambahan Nilai di Indonesia. Salah satu dari barang tersebut adalah:

Emas batangan Bijih Sekuritas – tembaga, perak, timah, emas & besi 

Energi panas bumi Minyak mentah Gas alam 

Nasi Pasir Kerikil 

Kedelai Jagung Garam 

Coal Sagu F&B disajikan di hotel & restoran 

  • Emas batangan Bijih Sekuritas – tembaga, perak, timah, emas & besi

  • Energi panas bumi Minyak mentah Gas alam

  • Nasi Pasir Kerikil

  • Kedelai Jagung Garam

  • Coal Sagu F&B disajikan di hotel & restoran

Salah satu jasa yang tidak terpengaruh oleh Pajak Pertambahan Nilai adalah:

  • Edukasi

  • Medical & Kesehatan

  • Transportasi public

  • Surat

  • Seni & Entertaiment

  • Asuransi

  • Tenaga Kerja

  • Broadcast (bukan periklanan)

  • Makanan & Katering

  • Telefon umum

Tetap Mematuhi Pajak di Indonesia

Penting bagi individu dan perusahaan yang berencana untuk mendirikan bisnis di Indonesia untuk sadar akan adanya system PPN di tempat tersebut. Kegagalan dalam mematuhi PPN adalah tindakan kriminal terhadap pajak dan dapat dan diancam dengan hukum.

Bisnis harus secara legal

Businesses must also be patuh secara hukum setiap saat berkaitan dengan pengajuan PPN. Tindakan dalam pemalsuan informasi dapat dijatuhkan hukuman besar.

Meskipun bagi sebagian orang mungkin tampak bahwa PPN merupakan beban tersendiri, namun penting bagi perekonomian negara mana pun termasuk Indonesia dengan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi negara dan memfasilitasi pelaksanaan kegiatan bisnis di sana.

Siap untuk menggabungkan perusahaan Anda di Indonesia atau membutuhkan jasa perpajakan?

Hubungi kami untuk konsultasi gratis hari ini

contact us

FAQs

Apakah Indonesia adalah tempat yang baik untuk tinggal dan bekerja2022-05-25T09:51:41+08:00

Indonesia mempunyai perkembangan ekonomi terbesar di Asia tenggara, artinya terdapat potensi dalam pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, Indonesia memiliki Indonesia memiliki berbagai macam barang dan jasa serta standar hidup yang lebih baik. 

Di kota Jakarta dan Bali, ada komunitas ekspatriat yang besar karena populer di kalangan turis dan pelancong. 

Apa penalti untuk pengembalian atau pembayaran yang terlambat?2022-05-25T09:51:55+08:00

Pengembalian atau pembayaran terlambat dikenakan sanksi 2% dari jumlah PPNatau denda IDR 500,000. Jika terdapat kasus serius. Dalam kasus aktivitas penipuan yang serius, tanggung jawab pidana mungkin berlaku

Bagaimana PPN memfasilitasi pendirian perusahaan di Indonesia?2022-05-25T09:52:10+08:00

PPN adalah komponen penting dalam menghasilkan pendapatan bagi perekonomian negara mana pun. Penegakan yang tepat dapat membawa pertumbuhan ekonomi yang signifikan. PPN yang telah dipungut oleh pemerintah Indonesia juga menyebabkan terjadinya pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi ini pada gilirannya mendorong banyak orang untuk memilih mendirikan perusahaan sendiri di Indonesia. 

Apakah Sebagian besar orang Indonesia menganggap PPN itu berlebihan?2022-05-25T09:52:26+08:00

Bagi mereka yang tinggal di Indonesia sekarang, PPN sangatlah terjangkau. Maka, sebagian barang dan jasa terjangkau juga. Oleh karena itu, biaya hidup di Indonesia tidak berlebihan karena biaya PPN yang wajar. 

Share This Story, Choose Your Platform!

Just keep reading...

click here to view our fourm threads

Join the discussions