Indonesia Tax Registration

Jun 205 mins

Mengingat bahwa perpajakan menyumbang sebagian besar pendapatan suatu negara, sangat penting bagi negara untuk menerapkan sistem pajak dan menetapkan peraturan untuk memastikan bahwa semua wajib pajak mematuhinya. Besaran yang dikenakan juga berdampak signifikan bagi investor.

Setelah mendirikan perusahaan di Indonesia, Anda harus memperhatikan proses pendaftaran pajak untuk memastikan bahwa Anda mematuhi peraturan pemerintah untuk menghindari hukuman.

Perpajakan di Indonesia

Di Indonesia, terdapat berbagai sistem perpajakan untuk perorangan, perusahaan, dan investor. Ini termasuk pajak penghasilan orang pribadi, pajak penghasilan badan, pemotongan pajak, pajak pertambahan nilai (PPN), perjanjian pajak internasional, pajak penjualan atas barang mewah, pajak bea dan cukai, pajak atas perjanjian internasional, pajak bumi dan bangunan, dan pajak konsesi. Bentuk-bentuk pajak ini bersifat wajib dan harus dipatuhi sebagaimana mestinya.

Perpajakan merupakan hukum yang fundamental di Indonesia. Fakta ini diatur dalam UUD 1945 yang menyatakan bahwa pungutan wajib terhadap warga negara serta penduduk dan orang asing yang telah bertempat tinggal di Indonesia dengan jumlah kumulatif selama 183 hari dalam satu tahun pajak.

Pendaftaran Pajak & Pengajuan Pajak Tahunan di Indonesia

Sistem perpajakan di Indonesia didasarkan pada status penduduk Anda. Sederhananya, sebuah perusahaan di Indonesia dianggap sebagai penduduk ketika telah didirikan di Indonesia. Bagi perusahaan dalam negeri yang berpenghasilan paling sedikit 15.850.000 rupiah setahun harus mendaftar di kantor cabang Direktorat Jenderal Pajak setempat untuk membuka SPT Tahunan.

Selama pendaftaran di Direktorat Jenderal Pajak, orang pribadi diberikan nomor identitas yang disebut Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Di Indonesia, keluarga adalah satu kesatuan untuk tujuan perpajakan. Oleh karena itu, seluruh keluarga hanya diberikan satu NPWP atas nama kepala keluarga.

Untuk pendaftaran, dokumen-dokumen berikut harus disediakan:

  • Formulir pendaftaran yang sudah diisi
  • Fotokopi NPWP (nomor pokok wajib pajak pemberi kerja)
  • Fotokopi paspor pemohon (di semua halaman)
  • Fotokopi izin kerja pemohon

Otoritas Pendaftaran Pajak di Indonesia

Direktorat Jenderal Pajak, juga dikenal sebagai Direktorat Jenderal Pajak (DJP), adalah lembaga pemerintah di bawah Kementerian Keuangan Indonesia. Dibebani dengan tanggung jawab kebijakan perpajakan serta standarisasi hal-hal teknis perpajakan.

Badan ini merupakan gabungan dari beberapa instansi lain yang merupakan sub unit. Mereka termasuk:

  • Kantor Pajak (juga dikenal sebagai Jawatan Pajak): Dibebani dengan tanggung jawab pemungutan pajak dalam hal undang-undang dan peraturan
  • Kantor Akuntan Pajak (juga dikenal sebagai Jawatan Akuntan Pajak): Dibebani dengan tanggung jawab membantu kantor pajak melaksanakan fungsi pemeriksaan pajak terhadap wajib pajak
  • Biro Lelang (juga dikenal sebagai Jawatan Lelang): Dibebani tanggung jawab pelelangan barang selundupan untuk menyelesaikan piutang tugas negara
  • Kantor Pajak Pertanian (juga dikenal sebagai Jawatan Pajak Hasil Bumi): Badan ini membantu melakukan pemungutan pajak untuk produk tanah dan produk pertanian. Badan ini beroperasi di bawah Direktorat Kontribusi Pembangunan Daerah.
Corporate Tax checker

Pemeriksaan Pajak di Indonesia

Untuk mengaudit kegiatan perpajakan di Indonesia, Direktorat Jenderal Pajak menggunakan metode berbasis risiko untuk menyeleksi hasil audit dan juga dapat secara acak memilih kandidat yang akan diaudit. Pengembalian pajak akan secara otomatis memicu pembukaan pemeriksaan pajak.

Wajib pajak kemudian diharapkan untuk menyerahkan semua dokumen mengenai permintaan dalam waktu satu bulan sejak tanggal permintaan; jika tidak, dokumen yang tidak diberikan tidak akan dipertimbangkan selama keberatan pajak.

Proses ini dimulai dengan kunjungan ke lokasi. Setelah ini, informasi yang diperlukan harus diserahkan dalam dokumen. Pemeriksa pajak juga akan mengajukan beberapa pertanyaan kepada wajib pajak dan dokumen tambahan akan disertakan berdasarkan jawaban yang diberikan.

Dokumen tambahan harus mencakup korelasi antara pengembalian pajak dan laporan keuangan. Juga, faktur dan dokumen penting lainnya dapat diminta secara manual.

Sengketa Pajak di Indonesia

Direktorat Jenderal Pajak juga mengizinkan Wajib Pajak untuk mengajukan keberatan dan banding. Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan apabila ditemukan kejanggalan atau apabila Wajib Pajak mempunyai perselisihan mengenai ketetapan pajak.

Banding dapat diajukan ke Pengadilan Pajak atas hasil pemeriksaan pajak yang disengketakan. Keberatan pajak harus diajukan oleh wajib pajak dalam waktu tiga bulan sejak tanggal Kantor Pajak mengirimkan surat ketetapan.

Proses banding dapat dilakukan setelah diterbitkan keputusan oleh Direktorat Jenderal Pajak atas keberatan yang diajukan sebelumnya oleh Wajib Pajak. Wajib Pajak dapat mengajukan banding ke Pengadilan Pajak atas keputusan DJP atas keberatan perpajakan (jika negatif).

Banding ini harus diajukan selambat-lambatnya tiga bulan setelah menerima keputusan DJP. Sebelum menyampaikan surat, Wajib Pajak harus telah membayar paling sedikit 50% dari jumlah pajak yang seharusnya dibayar oleh Wajib Pajak lebih awal. Pengadilan Pajak memutuskan banding dalam waktu 12 bulan sejak pengajuan banding. Jika banding ditolak, wajib pajak kemudian membayar denda tambahan kepada Direktorat.

Akhirnya, keputusan Pengadilan Pajak kemudian dapat digugat oleh wajib pajak atau Direktorat Jenderal Pajak di Mahkamah Agung dengan mengajukan permohonan peninjauan kembali. Permohonan dari salah satu pihak harus diajukan ke Mahkamah Agung selambat-lambatnya tiga bulan setelah putusan Pengadilan Pajak dijatuhkan. Mahkamah Agung kemudian diharapkan untuk melakukan penyelidikan dan pemeriksaan yang tepat sebelum putusan akhir dijatuhkan. Putusan akhir berlaku.

Kepatuhan Pajak di Indonesia

Kepatuhan terhadap kewajiban pajak tertentu diperlukan. Oleh karena itu, wajib pajak ditugaskan dengan perwakilan dari kantor pajak tempat mereka mendaftar. Account representative ini akan bertugas memantau kepatuhan Wajib Pajak terhadap bea cukai dan dilakukan secara manual. Keaslian tanggapan dikonfirmasi dalam database internal kantor pajak.

Bagi orang asing yang mendirikan perusahaan di Indonesia, disarankan agar Anda melibatkan ahli pajak yang berpengalaman untuk memastikan pengajuan pajak Anda mematuhi undang-undang perpajakan terbaru.

Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan di Indonesia

Untuk pengembalian pajak penghasilan, formulir yang dikenal sebagai Formulir 1770 harus diisi setelah pendaftaran pajak. Orang pribadi harus melengkapi formulir dan mengembalikannya ke kantor pajak tempat orang itu telah mendaftar sebelumnya.

Batas waktu penyampaian SPT Tahunan adalah tiga bulan setelah akhir tahun pajak. Seluruh penghasilan yang diterima orang pribadi dan penghasilan keluarga, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari tempat lain, harus dicantumkan dalam SPT. Ini termasuk yang berikut:

  • Pendapatan dari investasi

  • Kompensasi pekerjaan

  • Keuntungan modal

  • Kewajiban dan aset

  • Pendapatan dari investasi asing

  • Penghasilan lain

Pihak ketiga (biasanya pemberi kerja) mengumpulkan sebagian besar pajak penghasilan pribadi melalui pemotongan pajak. Pengurangan dibuat dari kontribusi pajak penghasilan setiap bulan dari pembayaran gaji.

Juga, pembayar memotong pajak sebelum distribusi pensiun ke skema, biaya layanan, biaya penghargaan, dan pembayaran pesangon. Sementara individu bertanggung jawab atas pembayaran pajak dan dipantau untuk melakukannya, pemberi kerja atau pembayar juga harus diperiksa untuk memastikan bahwa mereka melakukan pemotongan yang benar.

Pasal 23 yang berkaitan dengan pajak penghasilan dikenakan kepada semua Wajib Pajak dalam negeri atas penghasilan tertentu sebesar 15% dari jumlah seluruhnya. Berikut penghasilan yang dikenakan PPh Pasal 23:

  • Minat di Indonesia dan dari luar negeri
  • Dividen di Indonesia dan dari luar negeri

  • Penghargaan dan hadiah

  • Royalti

  • Biaya untuk layanan, seperti sewa aset selain bangunan atau tanah

  • Pelayanan konsultasi

Apa Sanksi Jika Gagal Membayar Pajak?

Jika Anda tidak mematuhi peraturan atau dianggap lalai dalam kewajiban perpajakan Anda, ada berbagai hukuman yang bisa Anda hadapi.

Pelanggaran Pajak  Hukuman 
Telat Melaporkan 
  • 500.000 rupiah dikenakan untuk SPT bulanan 
  • 100.000 rupiah dikenakan untuk pengembalian pajak bulanan lainnya 
  • 100.000 rupiah dikenakan untuk SPT Tahunan Orang Pribadi 
  • 1.000.000 rupiah dikenakan untuk SPT tahunan badan 

 

Pembayaran terlambat umum 

 

Biaya tambahan 2% setiap bulan 

 

Ketetapan pajak mengungkapkan kurang bayar 

 

Biaya tambahan 2% setiap bulan selama 24 bulan atau surcharge 50% atau 100% dari underpayment yang dilakukan 

 

Perubahan pengembalian yang disengaja 

 

Biaya tambahan 2% setiap bulan atau biaya tambahan 50% atau 150% dari kekurangan pembayaran yang dilakukan 

 

Penerbitan faktur Pajak Pertambahan Nilai yang tidak lengkap/ tidak diterbitkan/ terlambat diterbitkan/ tidak sesuai penerbitan 

 

Biaya tambahan 2% 
Tidak menyampaikan SPT / penyampaian informasi SPT yang salah 

 

Pembayaran 200% dari pajak yang kurang dibayar atau tiga bulan sampai satu tahun penjara 

 

Penolakan yang disengaja untuk mendaftarkan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) / Penggunaan NPWP yang tidak tepat sebagai penanam kena pajak / Penolakan pemeriksaan pajak / Tidak disetornya pajak yang dipungut, Penolakan untuk mempraktekkan pembukuan atau penolakan untuk mendukung pembukuan  200% sampai dengan 400% pembayaran pajak yang kurang dibayar atau enam bulan sampai enam tahun penjara; jika pelanggaran diulang, hukumannya menjadi dua kali lipat 

 

Penyalahgunaan NPWP tanpa hak / SPT tidak lengkap 

 

200% hingga 400% dari pengembalian uang yang diminta atau enam bulan hingga dua tahun penjara 

 

Penerbitan atau penggunaan Surat Pemberitahuan dengan sengaja atas transaksi lain / Penerbitan Faktur Pajak sebagai Pengusaha Kena Pajak yang belum disahkan 

 

Penerbitan atau penggunaan Surat Pemberitahuan dengan sengaja atas transaksi lain / Penerbitan Faktur Pajak sebagai Pengusaha Kena Pajak yang belum disahkan 

 

Pembukuan yang tidak benar, penipuan, dan penggelapan 

 

200% hingga 600% biaya tambahan dari pembayaran aktual atau penjara hingga enam tahun 

 

Siap untuk mendirikan perusahaanmu di Indonesia atau memerlukan jasa perpajakan? Hubungi kami untuk konsultasi gratis hari ini.

FAQs

Apakah ada pembebasan pajak untuk perusahaan Indonesia?2022-05-25T16:16:18+08:00

Iya, ada banyak pembebasan pajak baik untuk individu maupun perusahaan di Indonesia. Kamu bisa mencari tau lebih banyak mengenai hal ini di sini .

Apa itu Pajak Pertambahan Nilai?2022-05-25T16:16:35+08:00

Pajak Pertambahan Nilai (PPN) adalah pajak konsumsi yang dikenakan pada setiap tahap produksi baik barang maupun jasa sampai dengan penjualan produk akhir. Pemilik bisnis di Indonesia harus sepenuhnya menyadari sistem PPN karena mempengaruhi kegiatan bisnis mereka di seluruh negeri.

Apa itu Nomor Pokok Wajib Pajak?2022-05-25T16:16:49+08:00

Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dikenal di Indonesia sebagai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Adalah sekumpulan nomor yang diberikan kepada Wajib Pajak (baik orang pribadi maupun badan) sebagai tanda pengenal diri dalam melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya (yaitu Pajak Penghasilan, dan PPN). NPWP diberikan kepada Wajib Pajak yang memenuhi syarat yang telah memenuhi syarat subjektif dan objektif sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan perpajakan.

Berapa tarif pajak perusahaan di Indonesia?2022-05-25T16:16:59+08:00

Tarif pajak perusahaan di Indonesia sebesar 22%, dan akan disesuaikan menjadi 20% mulai tahun 2022 dan seterusnya.

Share This Story, Choose Your Platform!

Just keep reading...

click here to view our fourm threads

Join the discussions

Latest Forum Discussion

Media - Infographic

Infographic - Indonesia ‘s Company Registration
Infographic - Annual General Meeting (AGM) in Indonesia

Media - Videos

Incorporation in Indonesia
Business Opportunities in Indonesia
Go to Top