Perusahaan Perseorangan adalah jenis perusahaan di mana satu orang menggabungkan dan menjalankan bisnis secara pribadi dan tidak ada perbedaan hukum antara pemilik dan badan usaha. Usaha Dagang (UD) setara dengan perusahaan perseorangan dan merupakan bentuk perusahaan paling sederhana di Indonesia.

Incorporating a company in Indonesia under the UD structure has its advantages and risks, which must be carefully considered before registering your company.

Apa itu Usaha Dagang (UD) di Indonesia?

Suatu perusahaan dianggap sebagai perusahaan asing jika ada investor atau pemegang saham asing di perusahaan tersebut. Perusahaan-perusahaan tersebut harus mendapatkan izin prinsip dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) sebelum melakukan kegiatan usaha di Indonesia.

Jumlah modal yang diinvestasikan dalam bisnis tertentu akan menentukan ukuran perusahaan bisnis dan kelayakan untuk mensponsori izin kerja karyawan asing. Indonesia mengizinkan total kepemilikan asing di industri yang tidak termasuk dalam Daftar Positif Investasi.

Jika Anda adalah pemilik bisnis asing yang ingin mendaftarkan perusahaan Anda untuk kepemilikan penuh, Anda memiliki opsi berikut:

Apa Keuntungan Memiliki Perusahaan Perseorangan?

Ada banyak keuntungan memiliki perusahaan perseorangan. Beberapa keuntungan adalah:

  • Pengendalian perusahaan

    Keuntungan utama dalam memiliki perusahaan perseorangan adalah bahwa pemilik perusahaan memiliki kendali penuh. Pemilik tidak perlu membayar kerugian atau penalti yang tidak perlu. Pemilik bertanggung jawab penuh atas keberhasilan atau kegagalan perusahaan perseorangan.

  • Semua keuntungan diterima oleh pemilik

    Ini adalah keuntungan paling penting dalam memiliki perusahaan perseorangan. Pemilik perusahaan perseorangan akan menerima semua keuntungan yang diperoleh. Pemilik perusahaan perseorangan tidak perlu membagi dividen kepada siapa pun.

  • Biaya awal yang rendah

    Mereka yang memulai perusahaan perseorangan akan mendapati biaya awal yang sangat rendah. Tidak ada keperluan untuk membayar biaya tambahan pada pendaftaran atau biaya tetap lainnya.

  • Privasi

    Perusahaan perseorangan memiliki tingkat privasi yang tak tertandingi oleh jenis bisnis lainnya. Informasi yang tidak ingin dibagikan pemilik kepada orang lain dapat dirahasiakan. Semua informasi untung rugi juga dapat dirahasiakan.

  • Kemudahan penutupan

    Bagi mereka yang mengalami kerugian alih-alih keuntungan mungkin ingin menutup bisnisnya. Orang-orang seperti itu dapat dengan mudah mengakhiri bisnis tanpa batasan apa pun.

  • Pengetahuan tentang semua keadaan bisnis

    Orang yang memiliki perusahaan perseorangan akan mengetahui semua kemungkinan yang mungkin dihadapi bisnis mereka.

Apa Risiko Memiliki Perusahaan Perseorangan?

Selalu ada risiko untuk setiap usaha bisnis. Setiap orang yang menjalankan bisnis harus memahami risiko yang terlibat dan mencapai keseimbangan antara risiko dan rasio keuntungan. Berikut ini adalah faktor-faktor risiko yang terlibat dalam perusahaan perseorangan:

  • Tanggung Jawab Pribadi

    Pemilik bertanggung jawab secara pribadi atas kerugian perusahaan.

  • Tidak ada jaring pengaman

    Pemilik tidak memiliki jaring pengaman untuk melindungi bisnis dan perusahaan karena pemilik seringkali tidak mengetahui risiko yang mungkin timbul di masa depan.

  • Tidak ada asuransi kesehatan

    UD seringkali tidak dilengkapi dengan asuransi kesehatan.

  • Kehilangan investasi

    Pemilik UD berisiko kehilangan investasi karena mereka memiliki bisnis sendiri. Oleh karena itu, mereka menghadapi kerugian terkait dalam keadaan tertentu.

  • Tanggung gugat

    Ada risiko tanggung gugat yang tinggi karena jika pemilik terluka, ada kemungkinan tidak ada orang di sekitar untuk menjalankan bisnis.

  • Peluang yang hilang

    Menjalankan bisnis apa pun, termasuk perusahaan perseorangan, menghabiskan banyak waktu dan tenaga pemilik. Oleh karena itu, pemilik bisnis harus kehilangan peluang lain yang seharusnya dapat diterima oleh pemilik.

Dokumen apa yang diperlukan untuk Mendirikan Perusahaan Perseorangan?

Dokumen adalah objek yang paling penting untuk verifikasi dan pendirian perusahaan Indonesia seperti perusahaan perseorangan. Berikut ini adalah dokumen-dokumen yang diperlukan untuk menyiapkan UD:

  • Nama: Nama harus diidentifikasi. Seseorang harus mendaftar dengan nama itu untuk dijadikan nama merek perusahaan.
  • Nomor Identifikasi Pemberi Kerja (EIN): Pemilik perusahaan perseorangan harus mendaftar untuk mendapatkan Nomor Identifikasi Pemberi Kerja.
  • Merek Dagang: Merek dagang sangat penting dalam mendirikan perusahaan perseorangan di Indonesia. Dengan memilih nama yang sesuai dan mendapatkan merek dagang untuk menjaga keamanan dan keselamatan bisnis, pesaing lain tidak akan dapat menggunakan nama yang diusulkan setelah bisnis didaftarkan. Merek dagang juga membuat pemilik bisnis aman dari pesaing jika nama bisnis menjadi merek.
  • Izin Usaha: Mereka yang memulai bisnis baru harus memiliki lisensi untuk bisnis itu. Lisensi memungkinkan pemilik bisnis untuk bertanggung jawab atas produk atau layanan bisnis yang disediakan oleh pemilik sebagai pemilik tunggal.
 Incorporation checker

Langkah-Langkah Apa yang Harus Diambil Setelah Perusahaan Perseorangan Dibentuk?

Ada beberapa langkah yang dapat diambil setelah mendirikan perusahaan perseorangan yang baru. Setiap bisnis memiliki beberapa rencana sebelum mulai beroperasi. Setelah bisnis dimulai, rencana dapat dijalankan. Setelah perusahaan perseorangan mulai beroperasi, langkah-langkah berikut harus diambil:

1. Mengidentifikasi Target Konsumen

Sebelum memulai perusahaan perseorangan, pemilik harus mengidentifikasi demografi mana yang akan ditargetkan. Kebutuhan konsumen akan menginformasikan pemasaran produk bisnis.

2. Menjangkau Pasar

Setelah menargetkan konsumen, langkah selanjutnya adalah bagaimana menjangkau pasar yang ditargetkan. Keputusan tentang bagaimana pasar akan dicapai harus dibuat.

3. Mengidentifikasi Masalah

Setelah menjangkau pasar, pemilik perusahaan perseorangan atau pemilik tunggal harus mengidentifikasi solusi dari masalah konsumen

4. Mengkonfirmasi Validitas Produk

Produk harus valid dan autentik sehingga dapat bermanfaat bagi konsumen selama periode waktu yang relevan.

5. Mengadakan Uji Coba/Demonstrasi Gratis

Pemilik harus mengadakan uji coba atau demonstrasi gratis kepada pengguna produk untuk membantu mereka mengetahui lebih banyak fitur dan properti produk.

6. Membuat slogan perusahaan

Slogan harus dibuat dan diiklankan sedemikian rupa sehingga pengguna akan mengingatnya.

7. Menawarkan Insentif

Pemilik harus memberikan insentif kepada pengguna selama periode awal.

8. Menguji dan Memperbarui Produk

Langkah ini diperlukan untuk meningkatkan performa produk, demikian juga dengan profitabilitas perusahaan ke tingkat yang maksimalnya.

Apabila Anda seorang pengusaha asing yang serius untuk memulai bisnis Anda di Indonesia, memiliki penyedia layanan lokal yang mendukung penuh operasi Anda akan menjadi keuntungan nyata. Hubungi kami untuk konsultasi gratis hari ini.

FAQs

Siapa yang mendapat keuntungan dari kepemilikan tunggal?2022-04-25T10:08:58+08:00

Kepemilikan tunggal adalah bisnis yang tidak berhubungan dengan hanya satu pemilik yang membayar pajak penghasilan pribadi atas keuntungan yang diperoleh. 

Sebutkan 3 kerugian perusahaan perseorangan?2022-04-25T10:11:44+08:00

Tidak ada perlindungan kewajiban, kewajiban tidak terbatas dan kurangnya kontrol keuangan dan kesulitan melacak biaya.  

Apa saja contoh perusahaan perseorangan?2022-04-25T10:12:54+08:00

Contoh kepemilikan tunggal termasuk usaha kecil seperti, toko kelontong lokal, toko pakaian lokal, seniman, penulis lepas, konsultan IT, desainer grafis lepas, dll.  

Siapa yang memenuhi syarat sebagai pemilik tunggal?2022-04-25T10:14:36+08:00

Pemilik tunggal adalah seseorang yang memiliki bisnis tanpa penggabungan apapun. Namun, jika Anda adalah satu-satunya anggota (LLC), Anda bukan pemilik tunggal jika Anda memilih untuk memperlakukan LLC sebagai korporasi.  

2022-04-25T10:07:51+08:00Juli 4, 2019|

Share This Story, Choose Your Platform!

Join the discussions

Go to Top