Sebelum Anda mendirikan sebuah perusahaan di Indonesia, memahami jenis badan usaha penting untuk dijadikan landasan yang kokoh. Kemitraan, meskipun tidak biasa seperti PT lokal atau perusahaan PT PMA, adalah jenis struktur bisnis yang dapat dipertimbangkan.

Apa itu Perjanjian Kemitraan?

Perjanjian kemitraan memungkinkan mitra untuk menyetujui hal-hal penting seperti penyelesaian sengketa terlebih dahulu. Dalam kemitraan apa pun, akan ada perselisihan. Mereka sering muncul sebagai akibat dari persaingan kepentingan atau keyakinan tentang perusahaan. Akibatnya, sangat penting bahwa kemitraan menjelaskan apa yang harus dilakukan jika terjadi perselisihan.

Ketika memilih untuk bermitra di Indonesia, perjanjian kemitraan harus dirancang sebagai dokumen hukum yang mengikat dua atau lebih mitra dalam suatu bisnis. Perjanjian tersebut menetapkan seperangkat peraturan tertentu yang harus ditulis. Saat membuat kesepakatan, ada informasi tertentu yang harus disertakan di dalamnya. Mereka termasuk:

  • Nama kemitraan
  • Informasi pribadi mitra

  • Tanggung jawab masing-masing mitra ada di antaranya, termasuk peran manajerial

Informasi rapat harus diberikan juga, yang rinciannya:

  • Bagaimana setiap pertemuan akan diadakan

  • Identitas peserta dan pemilih

Perjanjian kemitraan perusahaan Indonesia harus menentukan kontribusi modal masing-masing mitra, proporsi kepemilikan, keuntungan yang akan diklaim, dan metode untuk menyelesaikan setiap perselisihan.

Meskipun semua mitra menciptakan perusahaan dengan niat terbesar, terkadang beberapa mitra, baik sengaja atau tidak, mengganggu perkembangan dan kemakmuran perusahaan. Perjanjian kemitraan harus menentukan bagaimana mitra tersebut harus diperlakukan dan kapan mereka harus dikeluarkan dari kemitraan.

Mengapa Perjanjian Kemitraan diperlukan?

Selama tahap awal kemitraan, ukuran kepercayaan tertentu diperlukan. Sebagian besar pemilik bisnis baru yang merupakan mitra memiliki kepercayaan satu sama lain dan percaya bahwa perusahaan akan berfungsi dengan lancar sampai diperbarui, dibubarkan karena pilihan, atau dijual untuk mendapatkan keuntungan yang signifikan.

1. Konflik kepentingan

Keadaan tertentu dapat mengakibatkan pertengkaran yang sulit diselesaikan di antara pemilik atau mitra. Perbedaan harapan atau konflik kepentingan dapat memperparah situasi seperti itu. Perjanjian kemitraan, di sisi lain, sangat membantu mencegah keadaan seperti itu.

2. Hindari melanggar peraturan negara

Hukum perusahaan Indonesia secara tegas menyatakan bahwa sebelum kemitraan dapat mulai beroperasi di negara ini, para mitra harus terlebih dahulu mencapai kesepakatan untuk menjelaskan metode operasional kemitraan dan membantunya dalam pemecahan masalah.

Perjanjian kemitraan di Indonesia juga memungkinkan pemerintah untuk menjamin bahwa korporasi terlibat dalam kegiatan yang sah dan sesuai dengan tujuan komersialnya di Indonesia.

3. Rencana masa depan yang terperinci

Alasan lain kemitraan memerlukan perjanjian kemitraan adalah bahwa mereka berisi ketentuan yang membahas apa yang terjadi jika salah satu pemiliknya meninggal, menjadi cacat, atau menyatakan kebangkrutan. Setiap kejadian ini akan berdampak negatif pada kerjasama.

Akibatnya, jika bisnis tidak memiliki perjanjian formal untuk menyelesaikan masalah tersebut, pemilik mungkin terpaksa membubarkan bisnis di luar kehendak mereka.

4. Melindungi semua mitra

Perjanjian kemitraan formal juga akan mencakup perlindungan untuk melindungi semua mitra kemitraan. Mitra minoritas dan mayoritas seringkali memiliki kepentingan yang berbeda; namun, terlepas dari perbedaan ini, perjanjian tidak boleh membuat perbedaan di bidang ini dan melindungi semua kepentingan mitra secara setara.

Sebagai hasil dari ketentuan ini, semua mitra menerima penawaran pembelian yang sama.

Corporate Secretarial checker

Bagaimana Kemitraan Indonesia Menggunakan Perjanjian Kemitraan?

Di Indonesia, perjanjian kemitraan sangat penting karena digunakan untuk membangun aliansi yang lebih kuat dan stabil. Dalam operasi sehari-hari dan pengelolaan hubungan mereka, mitra Indonesia menggunakan perjanjian kemitraan.

Perjanjian kemitraan sering digunakan oleh mitra Indonesia untuk menyelesaikan konflik. Pembagian keuntungan, kepemilikan perusahaan, dan pembubaran adalah masalah umum untuk perbedaan pendapat tersebut; namun demikian, perjanjian kemitraan memastikan bahwa ketidaksepakatan tersebut tidak pernah terlalu parah dan selalu diselesaikan dengan cara yang tepat.

Mereka juga membantu mitra Indonesia dengan masuk dan masuk mitra baru. Ketika ada kebutuhan untuk menambahkan lebih banyak mitra ke kemitraan, menentukan bagaimana mitra baru akan diterima menyederhanakan prosesnya.

Bagaimana Perjanjian Kemitraan Dibentuk di Indonesia?

Mitra berkumpul untuk mengembangkan pengaturan kemitraan. Mitra yang telah memutuskan untuk membentuk kemitraan harus menyetujui bagaimana perusahaan akan ditangani dan dioperasikan.

Saat menyusun perjanjian kemitraan, penting untuk mematuhi aturan. Mitra diharapkan untuk menempatkan kondisi kesepakatan mereka secara tertulis. Nama kemitraan, metode penyelesaian konflik, bagian pemilik, detail transfer kepemilikan, dan data penting lainnya semuanya termasuk dalam ketentuan.

Perjanjian kemitraan biasanya dirancang oleh pemilik kemitraan untuk memungkinkan pengambilan keputusan bersama dalam berbagai situasi yang dapat menghambat pertumbuhan perusahaan kemitraan. Bantuan hukum harus dicari oleh mitra yang bingung tentang apa yang harus dimasukkan dalam kontrak.

Siap untuk mendirikan perusahaan di Indonesia? Hubungi kami hari ini untuk konsultasi gratis tentang pendirian, visa, dan layanan perusahaan lainnya hari ini.

FAQs

Apa perjanjian wajib untuk kemitraan?2022-04-28T15:26:01+08:00

Perjanjian Kemitraan harus secara jelas menyebutkan nama perusahaan kemitraan, nama-nama mitra, modal yang akan disumbangkan oleh masing-masing mitra, rasio bagi hasil antara mitra, bisnis kemitraan, tugas, hak, kekuasaan dan kewajiban masing-masing mitra dan dokumen terkait lainnya. 

Apakah perjanjian kemitraan sulit untuk diubah?2022-04-28T15:25:57+08:00

Perjanjian kemitraan seringkali terlalu kaku untuk diubah. Karena perjanjian tersebut dibuat dalam bentuk tertulis, perjanjian tersebut akan mencegah perusahaan untuk melakukan perubahan segera. Ini adalah salah satu negatif mengenai perjanjian kemitraan. Namun demikian, semua mitra dalam kemitraan diharapkan untuk mematuhi pedoman kaku seperti yang digariskan dalam perjanjian. 

Apakah kesepakatan diperlukan untuk setiap kemitraan di Indonesia?2022-04-28T15:26:16+08:00

Perjanjian kemitraan sangat dianjurkan untuk digunakan oleh setiap kemitraan di Indonesia. Selanjutnya, Anggaran Dasar sebagian besar kemitraan menyatakan bahwa formulir perjanjian yang jelas diisi dan dilampirkan selama proses pendaftaran. Semua kemitraan di Indonesia diharapkan untuk menyusun kesepakatan yang akan memandu operasi kemitraan yang juga membantu dalam penyelesaian perselisihan. 

Bagaimana perjanjian kemitraan dapat dibatalkan?2022-04-28T15:26:29+08:00

Perjanjian kemitraan dapat dibatalkan baik melalui perintah pengadilan atau keputusan bersama mitra. Pembatalan perjanjian persekutuan akan mengakibatkan bubarnya persekutuan. Pergantian peristiwa ini dapat terjadi ketika persekutuan telah menyelesaikan semua tujuan bisnisnya, ketika persekutuan tidak dapat lagi menjalankan tujuannya, atau ketika telah melakukan pelanggaran hukum Indonesia. 

2022-04-28T15:30:01+08:00Oktober 30, 2019|

Share This Story, Choose Your Platform!

Join the discussions

Go to Top